kok turun disini sih?

1 08 2008

Hari Rabu tanggal 30 kemarin, pas tanggal merah. Hari yang berbeda. Setelah dua minggu melewati hari-hari membosankan di coldroom nan panas demi menjalankan tugas riset, hari ini bebas juga. Hwehehe… Saya memilih liburan ke bandung sebagai saranan pelepas penat. Halah. Kebetulan, kelompok diskusi saya memutuskan untuk berlibur ke bareng buat jalan-jalan kelompok. Oke, oke… let begin d story..

Pagi itu jam 4. Saya mematikan alarm yang berbunyi dengan nyaringnya. Eh, ada satu sms masuk. Hm,,siapa ya. O,,ternyata teman sekelompoksaya yang juga akan ikut jalan ke bandung. Namanya Nila. Ni anak semangat banget ya mau ke Bandung, tapi gpp deh biar saya bisa ikut semangat juga. Pagi itu lewat smsnya dia bermaksud membangunkan saya. Wah, tau aja kalo sebenernya saya agak males ke Bandung. Hehe..pagi banget si berangkatnya :p

Setelah melakukan berbagai persiapan, jam 5 kurang-kurang dikit saya keluar kos. Kamar saya di lantai 2. Setelah turun tangga, waduh…saya agak shock. Tumben…pagi ini kost belum dibuka! Padahal biasanya ibu kost saya tu hobi bangun pagi-pagi (hehe,,apa malem-malem ya). Waduh, bisa telat naek kereta ni. Tapi gpp juga si, berarti ada alasan buat gak ikut jalan. Hehe..sekali lagi berhubung saya agak males gitu. Saya masih berdiri bingung tak tau apa yang harus dilakukan. Tapi, sepertinya Allah berkehendak lain. Tiba-tiba ibu kost saya nongol dari kamarnya. Wah,,,akhirnya ada juga jalan keluar. Setelah menjelaskan seperlunya, ibu ngebukain pintu gerbang depan kost. Oke,,,satu masalah teratasi. Semoga tak ada masalah lain.

Saya pun berjalan dengan cepat baut naik angkot. Setelah nunggu 10 menit, akhirnya si M01 (angkot ke stasiun) itu datang juga. Saya teringat pesan Nila, “tanya dulu lewat stasiun apa gak. Soalnya kadang ada yang gak lewat”. Berbekal pesan teman saya itu, sebelum naik saya bertanya sama pak sopirnya. Setelah pak sopir bilang lewat, saya pun naik dengan tenangnya. Untunglah jalanan pagi itu masih sepi. Jadinya pak sopir bisa ngebut di jalanan ibu kota.. Halah

Tapi, tapi…pas sampai di persimpangan jalan di depan pasar jatinegara, angkot mendadak berhenti. Waduh, feeling not good nih. kenapa ya. Ternyata,,dengan santainya, bapak itu bilang. “Silahkan mbak turun disini kalo mau ke stasiun. Gak usah bayar. Saya mau langsung ke terminal.” Hua… gimana nih? Stasiun masih cukup jauh…tapi saya entah kenapa gak bisa protes sama bapaknya. Bahkan hanya untuk bertanya, “kok turun disini sih?” aja gak bisa. Gak kepikir lebih tepatnya. Masih terbengong-bengong dan bingung gimana caranya ke stasiun ya. Gratis si gratis tapi saya gimana dong kok ditelantarin gini. Menyedihkan.

Akhirnya, berbekal pengalaman saya (yang cuma sekali) ke Stasiun Jatinegara, saya pun jalan kaki ke arah stasiun (menurut perkiraan saya). Hua,,agak serem. Secara masih gelap gitu, sendirian dan bawa duit agak banyakan. Duh, Allah, jagalah hambaMu ini. Saya berjalan dengan sangat buru-buru sampe dikomentari abang-abang. Waduh, mbak, buru-buru amat. Saya cuma bales senyum aja. Hehe,,takut sebenernya. Maklum, agak parno sama Jakarta. Dengan masih memendam kesal sama Bapak Sopir yang baik tapi tega itu, saya pun terus berjalan… Bandung, pokoknya kamu harus memberi service yang OK biar pengorbanan saya hari ini terbalaskan :p

Perjalanan selanjutnya lebih seru. Tapi, saya belum sempet nulis ni. Kapan-kapan disambung ya.


Actions

Information

4 responses

8 03 2009
Crescent Hikari

wah belum ada sambungannya ya…
padahal ditunggu lho cerita selanjutnya…
tampaknya perjalanan yg seru sih…
ditunggu lanjutannya jika sempat dan masih ingat…πŸ˜€

8 03 2009
kerlip

sambungannya udah ditulis..tapi waktu itu file2 di kompie dimakan virus..😦
jadi belum disambung deh di blog ini..ndak tau masih inget apa gak..
dah stahun lalu(2008 soalnya).. kesiniaja deh, lumayan mewakili

9 03 2009
Crescent Hikari

hummm gitu… ya udah ga mengapa kok… banyak file kah yang hilang?? semoga bisa sabar atas musibah yang diterima tersebut…
yang di satunya itu udah baca sih… cuma pengen tau dari sudut pandang yang lain…πŸ˜€
syukron

11 03 2009
kerlip

lumayan banyak…beberapa ada back up, tapi yang itu gak ada.. makasih…mirip2 kok ceritanya, cuma kurang cerita “kebodohan” kami pas di PVJ aja..πŸ˜€

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s




%d bloggers like this: